cerita kelahiran bhumy


seperti semua cerita kelahiran, cerita kelahiran bhumy cukup heboh. semuanya bermula sehari sebelumnya, sejak minggu pagi ada perasaan aneh dan tersodok-sodok sama kepala si bhumy yang udah masuk posisi. setelah weekend yang lumayan sibuk, weekend terakhir berbelanja perlengkapan bayi (bapak kadek senang sekali akhirnya bisa beliin baby taffel setelah saving dan menahan-nahan diri). waktu itu aku ma kadek nge-save uang klo misalnya harus caesar, walaupun dari awal aku bertekad penuh untuk melahirkan normal. sampe terakhir cek usg 4d pun everything is fine (yang ga jadi difoto dan ga harus bayar 500 ribu, tapi berhasil ngintip bhumy 1,5 jam, hehehe, bayarnya tetep kaya usg 2d karena ga dapet foto mukanya hingga sang dokter pun penasaran bujukin, tapi bhumy jual mahal dan tau orangtuanya musti ngirit, hahaha:D).

ujian kuliah pun akhirnya selesai seminggu sebelumnya (yang mana gwe harus naek lantai 3 buat ujian pada keadaan hamil 8,5 bulan, yang jaga ujian ampe sabar nungguin dan bilang “pelan2 wae,mbak”, walaupun dah telat masuk), truz editing terakhir film dokumenter sampe musti bolak balik yogya utara-selatan malem2 naek motor (dianter bapak kadek tentunya). jadi yah, minggu yang cukup melelahkan juga. shopping perlengkapan bayi harus mencegah bapaknya yang rada kalap ngeliat perlengkapan dan maenan bayi lucu2 (ini juga ga gitu berhasil klo dia udah liat boneka binatang, sampe rumah kami jadi kebon binatang boneka gitu, ngidam boneka gitu bapaknya).

pokoknya mulai hari itu, saya mulai bertekad untuk ga keluar rumah (susah sih, selama hamil banyak kegiatan dan pada dasarnya tukang jalan2). truz tadinya malemnya bapak kadek mo masak tempe n sayur aja di rumah, tiba-tiba ibu hamil ngidam pengen pizza vegetarian. meluncurlah kami jam 8 malam itu ke parsley untuk makan pizza vegetarian (enak dan murah, cuma 18 rb, satu loyang gede), eh nyampe sana malah pesen sup n nasi juga. laper banget gitu. dari pagi rada lemes sih, soale rasanya perut kaya disodok2, sampe sempet nanya ke rachel. kata rachel “rapopo, trid, mung paling seminggu maneh kowe lahirannya, paling maju sitik”. truz karena juga ga teratur dan ga sakit ta kira bukan kontraksi (ternyata iyah:P).

malemnya jam 1 (eike waktu itu tidurnya mulai susah, secara perut dah gede banget), masih nemenin kadek ngelukis di ruang tengah, truz kadek ngajak bobo aja. dah bobo di kamar, koq perut rasanya aneh, truz mulai kerasa sakit per 5 menit, sampe 3 kali truz megangin tangan kadek. mukanya kadek dah mulai parno. tapi saat-saat itu masih sempet2nya buka2 buku panduan kehamilan soal kontraksi palsu, truz minta diambilin hp untuk ngitung jam. eh ga ada 3 kali gitu, langsung kaya ada bunyi “pop” di tulang belakang dan parno sendiri ngomong “apaan tuh?”. ga ada satu menit air ketuban meluncur. langsung sigap berdiri, jadi ga sempet kena kasur (kabarnya susah banget ilang bekasnya klo kena kasur). langsung minta kadek panggil rachel. rachel langsung “ya, kita ke rumah sakit”. kadek n tim langsung panik. gwe malah tenang, dengan gracefully pake pembalut gede dan ngingetin kadek apa lagi yang masih perlu dibawa. untung tas perlengkapan dah siap, tapi tau2 karena bapaknya agak panik, segalanya dijejelin kesana. yeah, pecah ketuban 1.30 pagi.

skenario untuk lewat kota yang sudah direncanakan sebelumnya sama rachel dan tim, batal total. semuanya ga ada yang inget, akhirnya malah lewat ring road. muter je, jadinya sejam di jalan. itu juga hampir nyasar ke kotagede. di mobil vw safari dengan jendela terbuka itu kita nelpon ke bogor, si kikis (my brother) belum tidur bilang ketuban dah pecah. truz nelpon ke bali, ke apuan ma telpon manik (kadek’s brother). ternyata ibu di apuan dah nyiapin pejati buat dinaekin di pelinggih pas momen si bhumy lahir. nyampe rsia bhakti ibu jam 2.30. di jalan sempet kontraksi beberapa kali, tapi masih santai-santai aja pegangan kursi sambil ngatur nafas. langsung dinaekin ke kursi roda n dicek. ternyata baru bukaan 1. perkiraan bidan jam 10 pagi gitu. dah langsung masuk kamar ga boleh jalan2 karena ketuban dah pecah.

kita langsung ke kamar, ternyata di bhakti ibu wifi. jadilah semua orang malah wifian sedangkan saya tengah berjuang dengan kontraksi yang ga ada sejam kemudian, tiap 5 menit. si rachel sampe mijet2in kaki dan rada kaget, koq cepet amat. udah gitu sempet kan bab dulu, karena isi perut dikeluarin dulu. lama banget di kamar mandinya. tapi ga boleh ngejan:P wah, angel bener, hahahhaha.

tadinya masih bisa nahan kontraksi sambil nginget2 teknik pernafasan yoga. jam 5, udah ga inget apa2 dan udah teriak2:P jepara yang tidur ampe keinget masuk mimpinya adegan gwe teriak2 itu. sama bidannya disamperin, truz disuruh pindah ke ruang bersalin, siapa tau udah bukaan 5. di jalan 3 kali nahan kontraksi sambil berdiri megangin kadek. nyampe ruang bersalin baru bukaan 3 ternyata, tapi disuruh disana aja. jam 6, yang laen ga boleh nemenin dulu, karena di ruang sebelah ada tindakan dikuret, ada yang hamil anggur (how ironic yah, sebelah2an yang satu dealing with birth, yang satu dealing with death). beneran kerasa aneh banget pas waktu itu, walaupun tetep aja teriak2, yg di sebelah (cuma dibatesin kaen) sih udah tepar karena dibius, dokter n bidan kayanya sih maklum aja.

rada stres juga selama setengah jam itu, sendirian kontraksi. jam 6.30 akhirnya selesai tindakan di sebelah, kadek dan yang laen boleh masuk lagi. dokter anwar juga udah dateng. pada saat itu yang gwe inget cuma teriak doank “wahhhh……aaaaaaa……aaaaaaaa”, gitu terus. akhirnya dicek lagi ma bidan. udah bukaan 8 ternyata. buset cepet banget. rachel n tim yang tadinya dah ngantuk langsung sigap lagi. itu jam 7, kata bidan “yuk, sekarang”. gwe cuma bisa jawab “aaaaaaaaaaa…..aaaaaa…aaaaa” sambil megangin tangan kadek yang udah ga jelas bentuknya karena gwe remes2, tapi dalem hati: “hah, sekarang?”. tiba-tiba gwe disergap rasa panik. belum lagi, ternyata rachel juga ga boleh masuk, cuma kadek aja, itu pun sambil ngambil foto n ngerekam. bidan yang bantuin 3 orang soale.

karena panik dan rada kaget karena cepet banget, gwe awalnya ngejannya salah. gwe udah lupa semua teknik pernafasan, yang gwe tau, my life flash in seconds and everything is sooooo painfull. ngejan yang ke-6 kepalanya bhumy dah nongol, eh tapi malah masuk lagi (dasarrrr!). dokter anwar langsung sigap, vakum segera (takut ntar masuk lagi). ngejan ke-7 akhirnya dia keluar, cuma divakum sedikit. tapi ga langsung nangis. ga ada 2 menit, bhumy dibersihin saluran nafas dan dilap, langsung nangis kenceng banget, sempet pipisin bidannya juga (hahaha). rasanya emang kaya lagi bab gede banget, dan lega banget, apalagi pas udah denger dia nangis. legaaaaaaaaaa abis. langsung ditimbang, beratnya 2,55 kg dan panjangnya 47 cm. sama bapaknya dibisikin doa siwa-buddha. agastya asabhumy yasawisesa lahir pada tanggal 14 juli 2008 (cancer boy, rat year), senin pon, 7.10 wib di yogyakarta:)

lalu selesai dijait (yang mana udah ga kerasa apa2), nyoba nyusuin bhumy tapi belum mau keluar. akhirnya bhumy dibawa dulu ke ruang bayi, dimasukin ke boks penghangat dulu. ga prematur sih, tapi buat jaga2 biar suhu tubuhnya hangat. setelah itu gwe hausss banget dan laparrr banget. bapaknya bolak balik ngeliatin bhumy di ruang bayi, bersama teman-teman, dina n sunya juga baru dateng. katanya kadek tiap kali dia lewat, bhumy ngintip2 bapaknya. sunya bawa kuda lumpingya buat menghibur tante astrid katanya. tapi abis ngabisin fruit tea 3 bungkus, aqua satu botol gede, dan beng2 4 biji, gwe memilih tewas tiduran sejam di ruang bersalin. jam 8 baru disuruh pindah, karena ada yang mo ngelahirin juga.

abis sarapan di kamar belum mau tidur. jam 10, ga tahan mo liat bhumy karena cuma sempet gendong bentar aja. asi juga belum keluar. gelisah, minta dianter kadek liat bhumy di ruangan bayi. cuma bisa liat dari kaca aja. waktu itu gwe mikir, duh koq kecil ya? tapi normal sih, cuma emang keliatan panjang banget kaya bapaknya. eh, tak terasa air mata menetes, antara sedih pengen gendong, sama seneng dia udah lahir. truz ngotot mo ketemu dokter anaknya, mo nanya keadaan bhumy. walaupun dia terlihat baik2 saja sih, soale bedongnya tiap 5 menit ditendang terus. ga mo diem, bayi2 laen bobo manis, dia pecicilan sendiri di boksnya. ketemu dokter anak, nanya keadaan bhumy sampe nilai apgarnya. semuanya sehat, apgarnya juga antara 8/9. so he’s totally fine. baru deh balik kamar setelah tau kondisinya. tapi pengen cepet2 mindahin dia di kamar. perasaan tuh ga enak banget klo ga deket2.

tapi akhirnya bisa tidur sampe jam 3-an. abmi n abi juga dateng. jam 4 bhumy dah boleh dibawa ke kamar. tapi asi belum keluar juga. bhumy juga bobo mulu. sampe akhirnya jam 8, ketika digendong ma rachel dia malah pup, pupnya yang mekonium gitu. tapi besoknya dah engga, langsung kuning. setelah pup itu, bhumy dengan ganas mencari puting ibunya. sama kadek dipijet eh keluar sedikit-sedikit. bhumy langsung lahap meminum kolostrumnya dan tidak berhenti sampai besok paginya. nempel terus kaya perangko. semua teori mengenai bayi menyusui hanya 15 menit ato tiap 3 jam sekali itu salah besarrrrr. bhumy nyusu hampir 2 jam-an dan ga ada 15 menit nyusu lagi. secara total kami langsung bergadang 2 days straight. berikut dengan penantian dan kelelahan yang mengunung di bulan-bulan sebelumnya. tante bertha datang besok paginya jam 7 pagi dan kami bak melihat malaikat turun dari surga untuk membantu kami. kita berdua ngantuk banget soale.

sama tante bertha dipaksa makan terus lalu nyusuin lagi. terus aja begitu 4 hari, sampe pulang ke rumah. bhumy juga di kamar terus bareng kami (bobo aja sampe bertiga di ranjang, yang nyelip bapak kadeknya, heheheh), sampe lupa diambil sampel darahnya. dia ke ruangan bayi cuma buat mandi n ganti popok aja, itu aja klo pisah cuma bentar soalnya pasti nangis2. kita juga ga bisa lama-lama ga liat dia sih. walaupun masih sakit jaitan (4 jaitan), dibela2in deh nyusuin terus. paling enak sambil tidur, duduk syusyeh soale. tapi hasilnya sampe sekarang produksi asi banyak banget dan bhumy sehat banget:)

for me, delivery is one hell-experience i cannot forget and made me as a whole being. thanks to the universe for this blessing. i’m really thankfull for kadek and bhumy, that made this whole experience existed:)

above picture is bhumy a day old, more like a few hours. kicking and happy:)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s